Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Francois Rabelais : Biografi dan Substansi dari 2 Karya Besarnya

Francois Rabelais yang lahir sekitar tahun 1483 atau 1494 dan meninggal pada 9 April 1553) adalah seorang pemikir Prancis pada masa pencerahan. Rabelais juga adalah seorang Penulis, Humanis, Biarawan, dan Penggiat Kebudayaan Yunani. Dilain sisi sejarah menulisnya, Rabelais dikenal sebagai seorang Penulis Fantasi, Satire, Grotesk, dengan paduan lagu dan permainan kata-kata (Rima).

Nah, Karyanya yang paling dikenal luas adalah Gargantua dan Pantagruel. Gargantua 1534 dan Pantagruel 1532 menceritakan kisah tentang dua orang raksasa, seorang ayah bernama Gargantua dan putranya bernama Pantagruel, kisah petualangan mereka dituliskan dengan amat memikat dalam penceritaan bernada satire.

Judul ini merupakan buku serial, dua buku pertama berfokus pada kisah hidup harian kedua raksasa ini, kisah-kisah selanjutnya bercerita tentang petualangan kawan-kawan Pantagruel, seperti Panurge, dan Saudara Jean, dan para petualang lautan lainnya dalam pencarian mereka akan Botol Ilahi.

Meski sebagian besar bab bercerita dengan penuh canda, terkadang kelewat fantastis dan cenderung absurd, namun beberapa bagian cerita menawarkan kisah-kisah humanis yang ideal sepanjang masa, di antaranya surat dari Gargantua kepada Pantagruel dan bab-bab masa perkembangan Gargantua sebagai seorang pemuda yang menggambarkan visi-visi menarik seputar dunia pendidikan.

Tujuan Rabelais dalam kedua Karyanya ini adalah untuk menghibur dibudidayakan pembaca dengan mengorbankan kebodohan dan membesar-besarkan kalinya. Jika dia memberi pelajaran, itu karena hidupnya telah mengajarinya sesuatu tentang kejahatan monastisisme koma, tipu daya para pengacara, kegigihan para penggugat, dan ketidaktahuan tentang dokter yang cengeng.

Sebagai seorang biarawan dengan kenangan buruk tentang biaranya, ayahnya telah menyia-nyiakan uangnya untuk litigasi panjang dengan tetangga atas beberapa hak yang sepele dan dia sendiri mencari nafkah dengan obat-obatan di zaman ketika perbedaan antara dokter dan dukun sangat tipis. Meskipun itu adalah hiburan. Oleh karena itu, Gargantua dan Pantagruel juga serius. Narasi utamanya dikhususkan untuk perjalanan penemuan yang memparodikan kisah-kisah para pelancong saat ini di zaman Rabelais. Rabelais memulai dengan ringan pelancongnya hanya berangkat untuk mengetahui apakah Panurge akan diselingkuhi jika dia menikah.

Selusin nubuat telah mengisyaratkan nasib tak terelakkan Panurge, namun setiap kali dia beralasan vonis mereka pergi dan perjalanan itu sendiri menyediakan sejumlah insiden lucu. Namun, seperti yang dilakukan Don Quixote, ini adalah pencarian serius yang pada dasarnya diarahkan pada tujuan sejati, penemuan rahasia kehidupan. Terlebih kemabukan dengan kehidupan, pembelajaran, penggunaan dan penyalahgunaan kata-kata adalah suasana hati yang dominan dari buku ini. Rabelais sendiri memberikan model pencipta yang bersemangat. Empat bukunya memberikan mosaik licik parodi ilmiah, sastra, dan ilmiah.

Orang menemukan ini dalam bentuknya yang paling sederhana dalam katalog perpustakaan St. Victor, dalam daftar substantif atau atribut yang tidak masuk akal yang disukai Rabelais, dan dalam penyelidikan melalui banyak pertanyaan Virgilian tentang kesunyian Panurge pada akhirnya. Tetapi di lain waktu humornya lebih rumit dan bekerja pada beberapa tingkatan. 

Kampanye Gargantua melawan Raja Picrochole (buku 1), misalnya, berisi pribadi, sejarah, moral, dan poin klasik terjalin erat. Pertempuran terjadi di negara asal Rabelais, di mana setiap dusun diperbesar menjadi kota berbenteng. Selain itu, mereka juga merujuk pada perseteruan antara Rabelais yang lebih tua dan tetangganya. Mereka juga mengomentari peristiwa sejarah baru-baru ini yang melibatkan Prancis dan Kekaisaran Romawi Suci. dan bahkan dapat dibaca sebagai propaganda melawan perang, atau setidaknya mendukung perilaku permusuhan yang lebih manusiawi. 

Pada tingkat lain, kisah Rabelais tentang perang imajiner ini dapat dianggap sebagai ejekan dari para sejarawan klasik. Pidato Gargantua kepada musuhnya yang dikalahkan (buku 1, bab 50) menggemakan salah satu yang dimasukkan ke dalam mulut kaisar Romawi Trajan oleh Pliny the Younger.

Terlepas dari tingkat referensi yang kompleks ini, Rabelais bukanlah seorang penulis yang sadar diri, dia membuat bukunya keluar dari isi pikirannya yang tidak teratur. Akibatnya hal itu tidak dibangun dengan baik, dan pikiran yang sama diulangi di Gargantua yang telah ia tanamkan di Pantagruel. Hakikat pendidikan yang ideal, misalnya, diulas dalam kedua buku tersebut. Apalagi, aksi utama cerita, yang muncul dari pertanyaan tentang rencana pernikahan Panurge, baru dimulai di buku ketiga. Yang pertama, Gargantua, memunculkan kontradiksi besar yang telah membuat interpretasi intelektual Rabelais sendiri sudut pandang hampir tidak mungkin. 

Di satu sisi kita memiliki perayaan meriah yang merayakan kelahiran ajaib raksasa yang aneh dan kisah “Rabelaisian” tentang kebiasaan kekanak-kanakannya dan di sisi lain permohonan untuk pendidikan yang tercerahkan. Sekali lagi, pembantaian brutal perang Picrocholine, yang jelas-jelas menyenangkan Rabelais, diikuti oleh deskripsi utopis Theleme, cita-cita Renaisans tentang komunitas beradab. Pantagruel mengikuti pola yang sama dengan variasi, memperkenalkan Panurge tetapi menghilangkan Frere Jean, dan menempatkan Pantagruel di tempat ayahnya, Gargantua. Bahkan karakternya tidak terlalu individual

Terakhir dalam tulisan mengenai Rabelais ini adalah pengakuan beberapa tokoh tentang karya-karya hebat seperti,

George Orwell sama sekali bukan pengagum Rabelais. Dalam tulisannya yang terbit pada tahun 1940, ia menyebut Rabelais sebagai seseorang yang “amat busuk, penulis yang tidak waras, yang patut dijadikan studi kasus untuk psikoanalisis”.


Sementara Milan Kundera, dalam sebuah artikel pada tahun 2007 yang terbit di The New Yorker justru menegaskan kekagumannya pada Rabelais dan menyayangkan bahwa dalam suatu daftar mengenai kesusastraan Prancis tulisan Rabelais justru ditempatkan di belakang memoar perang Charles de Gaulle. Ia menyatakan tegas betapa Rabelais dalam kesusastraan Prancis memberi sumbangsih selayaknya Cervantes pada keseluruhan seni penulisan prosa.

Sumber https://www.atomenulis.com/